Browse By

Mengulas Peradaban Kuno Mesir Kuno

www.lumeneclipse.comMengulas Peradaban Kuno Mesir Kuno. Mesir Kuno adalah peradaban kuno di bagian timur laut benua Afrika, berpusat di wilayah hilir Nil, yang kini menjadi wilayah Mesir. Peradaban Mesir Kuno ini diawali dengan agregasi Mesir Asal serta Ambang dekat 3150 SM, serta setelah itu bakir sepanjang dekat 3 ribu tahun. Sejarahnya mengalir lewat rentang waktu kerajaan yang normal, serta terdapat rentang waktu yang tidak normal di antara tiap kerajaan, yang diucap rentang waktu tengah. Mesir kuno menggapai puncaknya sepanjang rentang waktu Kerajaan Terkini. Berikutnya peradaban ini mulai hadapi kemunduran. Mesir dikalahkan oleh daya asing di rentang waktu berikutnya. Dengan cara sah dipercayai kalau rezim Firaun selesai dekat 31 SM, kala Imperium Romawi menaklukkan Mesir Ptolemeus serta memasukkannya ke dalam Provinsi Romawi. Walaupun ini bukan pendudukan asing awal Mesir, rezim Romawi bawa pergantian politik serta agama dengan cara berangsur- angsur di Ngarai Nil, yang dengan cara efisien men catat akhir dari kemajuan peradaban merdeka Mesir.

Landasan peradaban Mesir kuno adalah keseimbangan yang baik antara penguasaan sumber daya alam dan sumber daya manusia, ciri utamanya adalah:

  • Mengairi Lembah Nil secara teratur;
  • Menambang mineral dari lembah dan daerah gurun sekitarnya;
  • Mengembangkan sistem penulisan dan sastra;
  • Organisasi proyek kolektif;
  • Perdagangan dengan Afrika Timur, Afrika Tengah dan Mediterania Timur; dan
  • Menunjukkan aktivitas militer terhadap negara tetangga / budaya etnis dalam beberapa periode berbeda.

Pengelolaan kegiatan tersebut dilakukan oleh penguasa sosial, politik dan ekonomi di bawah pengawasan firaun.

Pencapaian peradaban Mesir kuno meliputi: teknik untuk membangun monumen seperti piramida, kuil, dan obelisk; pengetahuan matematika; teknik pemrosesan; sistem irigasi dan pertanian; kapal pertama yang diketahui; glasir transparan dan seni keramik kaca; seni dan arsitektur baru; Mesir kuno literatur, dan perjanjian perdamaian pertama yang diketahui. Mesir telah meninggalkan harta peninggalan yang langgeng. Seni dan arsitekturnya banyak dicopy, dan barang antik yang dibuat oleh peradaban ini dibawa hingga ke ujung dunia. Selama berabad-abad, reruntuhan besarnya telah menginspirasi para pelancong dan penulis.

Pada akhir periode Paleolitik, iklim di Afrika Utara menjadi lebih panas dan lebih kering. Akibatnya, penduduk di kawasan itu terpaksa terkonsentrasi di tepian Sungai Nil. Di masa lalu, sejak manusia pemburu-pengumpul mulai tinggal di daerah tersebut pada akhir PleistosenĀ 

Sejarah

Tengah (sekitar 120.000 tahun yang lalu), Sungai Nil telah menjadi garis kehidupan Mesir. Dataran subur Sungai Nil memberi kesempatan bagi umat manusia untuk mengembangkan pertanian dan masyarakat yang terkonsentrasi dan kompleks, yang menjadi dasar sejarah peradaban manusia.

Periode Pradinasti

Sebelum dan awal dinasti, iklim Mesir lebih subur daripada sekarang. Sebagian besar Mesir ditutupi oleh sabana hutan dan dilalui oleh hewan berkuku yang merumput. Tumbuhan dan fauna lebih produktif, dan Sungai Nil menyediakan mata pencaharian untuk unggas air. Berburu adalah salah satu mata pencaharian utama orang Mesir. Selain itu, banyak hewan yang didomestikasi selama periode ini.

Sekitar 5500 SM, suku-suku kecil yang menetap di Lembah Nil berkembang menjadi peradaban yang menguasai pertanian dan peternakan. Peradaban mereka juga dapat dikenali dari tembikar dan barang-barang pribadi, seperti sisir, gelang, dan manik-manik. Peradaban awal terbesar adalah Badari di Mesir Hulu, yang terkenal dengan penggunaan keramik, perkakas batu, dan tembaga.

Di Mesir utara, Badari diikuti oleh peradaban Amratia dan Gerzia, yang menunjukkan beberapa perkembangan teknologi. Bukti awal menunjukkan bahwa ada hubungan antara Gergan dan Kanaan dan antara pantai Byblos.

Pada dikala yang serupa, di selatan Mesir, peradaban Nagada yang mendekati dengan Badari mulai meluaskan kekuasaannya di sejauh Bengawan Nil dekat 4000 SM. Semenjak era Naqada I, orang Mesir dalam bangsa mengimpor batu gelas dari Ethiopia buat membuat anggar serta barang bagian yang lain. Dekat seribu tahun setelah itu, peradaban Naqadian bertumbuh dari warga agraris kecil jadi peradaban yang kokoh. Atasan mereka seluruhnya mengendalikan warga serta pangkal energi alam di DAS Nil. Sehabis Hieracompolis serta Abydos membuat daya yang kokoh, penguasa Naqada III meluaskan kekuasaannya ke utara.

Kultur Naqada menciptakan bermacam benda material yang menggantikan daya serta kekayaan penguasa yang bertambah, semacam beling yang dicat, jambangan batu mempercantik bermutu besar, piring kosmetik serta perhiasan dari kencana, bungkus lazuli serta gading. Mereka pula meningkatkan glasir keramik yang diucap glasir tembus pandang buat gerabah. Pada langkah akhir pra- dinasti, peradaban Naqada mulai memakai simbol- simbol tercatat, yang setelah itu bertumbuh jadi sistem hieroglif buat menulis kepribadian Mesir kuno.

Baca Juga:

Mengulas Peradaban Kuno Maya

Periode Dinasti Awal

Manetho adalah seorang pendeta Mesir pada abad ke-3 SM. Dari Menes hingga 30 dinasti, dia adalah raja lamanya. Sistem ini masih digunakan sampai sekarang. Dia memilih untuk memulai sejarah resminya dengan seorang raja bernama “Meni” (atau Menes di Yunani), yang diyakini telah menggabungkan kerajaan Mesir Hulu dan Mesir Hilir (sekitar 3200 SM). Bertentangan dengan apa yang penulis Mesir kuno tulis, transisi ke satu negara sebenarnya bertahap, dan tidak ada catatan Menez kontemporer. Sekarang, beberapa ahli percaya bahwa karakter “Menes” mungkin Narmer, yang digambarkan mengenakan seragam kerajaan di papan Narmer, yang merupakan simbol persatuan.

Pada masa-masa awal dinasti, sekitar 3150 SM, firaun pertama mendirikan ibu kota mereka di Memphis, sehingga memperkuat kekuasaan mereka atas Mesir Hilir. Dengan cara ini, firaun dapat mengawasi jalur tenaga kerja, pertanian, dan perdagangan ke Levant yang penting dan menguntungkan. Setelah kematian firaun, itu digunakan untuk memperingati pendewaan firaun. Firaun mendirikan lembaga kerajaan yang kuat untuk memberi kewenangan kepada negara untuk mengontrol tanah, pekerja, dan sumber daya alam, yang sangat penting bagi perkembangan peradaban Mesir kuno.

Kerajaan Lama

Selama periode Kerajaan Lama, kemajuan terjadi dalam arsitektur, seni, dan teknologi. Peningkatan produktivitas pertanian menjadi pendorong kemajuan ini, karena tingkat pembangunan pemerintah pusat memungkinkan. Di bawah bimbingan pejabat, pejabat negara memungut pajak, mengatur proyek irigasi untuk meningkatkan produksi tanaman, mengumpulkan petani untuk mengerjakan proyek pembangunan, dan membangun sistem peradilan untuk menjaga keamanan. Dengan kelebihan sumber daya yang ada karena ekonomi yang produktif dan stabil, negara ini memiliki kemampuan untuk membangun proyek-proyek besar dan menugaskan pembuatan karya seni khusus. Piramida yang dibangun oleh Djoser, Khufu dan keturunannya adalah simbol paling terkenal dari peradaban Mesir kuno.

Ketika kepentingan pemerintah pusat meningkat, sekelompok ahli Taurat dan pejabat terpelajar muncul, dan firaun menyerahkan tanah kepada mereka sebagai imbalan atas jasa mereka. Firaun juga menyediakan tanah untuk ruang pemujaan dan kuil lokal untuk memastikan bahwa institusi ini memiliki sumber daya yang cukup untuk menyembah Firaun setelah kematiannya. Di akhir periode Kerajaan Lama, lima abad kekuasaan feodal secara bertahap mengikis kekuatan ekonomi firaun. Firaun tidak mampu lagi membiayai pemerintahan terpusat yang besar. Ketika kekuatan firaun menurun, gubernur wilayah yang disebut Normark mulai menantang kekuatan firaun. Situasi ini diperburuk oleh kekeringan hebat antara tahun 2200 dan 2150 SM, sehingga Mesir kuno memasuki periode kelaparan dan konflik selama 140 tahun, yang dikenal sebagai periode peralihan pertama Mesir.

Periode Menengah Pertama Mesir

Pada akhir periode Kerajaan Lama, setelah runtuhnya pemerintah pusat Mesir, pemerintah tidak lagi dapat mendukung atau menstabilkan perekonomian negara. Di saat krisis, gubernur daerah tidak bisa mengandalkan firaun. Kekurangan pangan dan perselisihan politik meningkat menjadi kelaparan dan perang saudara skala kecil. Terlepas dari masa-masa sulit ini, para pemimpin lokal yang tidak ada hubungannya dengan firaun masih menggunakan kebebasan baru untuk mengembangkan budaya provinsi. Setelah menguasai sumber daya mereka sendiri, provinsi menjadi lebih kaya. Fakta bahwa ada pemakaman yang lebih besar dan lebih baik di kelas sosial lain terbukti. Dengan meningkatnya kreativitas, pengrajin provinsi menerapkan dan menyesuaikan pola budaya yang sebelumnya dibatasi oleh kerajaan lama. Penulis mengembangkan gaya yang melambangkan optimisme dan keaslian periode ini.

Dibebaskan dari kesetiaan kepada firaun, para pemimpin lokal mulai memperebutkan kekuasaan. Pada 2160 SM, penguasa Heraklionpolis menguasai Mesir Hilir, dan keluarga Interf dari Thebes mengambil alih Mesir Hulu. Ketika kekuatan aliansi internasional terus meningkat dan kekuatan mereka meluas ke utara, pertempuran antara dua dinasti tidak dapat dihindari. Sekitar tahun 2055 SM, Tentara Thebean yang dipimpin oleh Nebipet Muchettep II berhasil mengalahkan penguasa Heraklionpolis, menyatukan kembali kedua negara, dan memulai periode kebangkitan budaya dan ekonomi yang dikenal sebagai Kerajaan Tengah.

Kerajaan Pertengahan

Firaun Timur Tengah berhasil memulihkan kesejahteraan dan stabilitas negara, dengan demikian mendorong kebangkitan proyek seni, sastra, dan konstruksi monumen. M. Kontakotep II (M Kontakotep II) dan sebelas dinasti berturut-turut diperintah oleh Thebes, tetapi Aminemhat I memiliki ibu kota sebelum ia memperoleh kekuasaan pada awal dinasti kedua belas (1985 SM) Pindah ke Itawi di Oasis Fayoum. Firaun dari Dinasti Kedua Belas memulai reklamasi lahan dan irigasi dari Itawi untuk meningkatkan hasil panen. Selain itu, Tentara Kerajaan mampu merebut kembali wilayah emas dan kaya Nubia, sementara para pekerja membangun struktur pertahanan di Delta Timur yang disebut “tembok penguasa” untuk mencegah serangan asing.

Kemudian populasi, seni dan agama negara berkembang. Bertentangan dengan pandangan elitis dewa-dewa di Kerajaan Lama, ekspresi kesalehan pribadi di Kerajaan Tengah telah meningkat. Selain itu, dapat dikatakan bahwa sesuatu yang didemokratisasi muncul di akhirat. Setiap orang memiliki jiwa yang dapat diterima oleh dewa di generasi mendatang. Karya sastra kerajaan abad pertengahan ditulis dengan tema dan karakter yang sangat indah dengan gaya percaya diri dan indah, sedangkan relief dan pahatan potret pada periode ini memiliki karakteristik kepribadian yang halus dan mencapai tingkat kesempurnaan teknis yang baru.

Amenemhat III, penguasa terakhir Kerajaan Tengah, mengizinkan para imigran Asia tinggal di delta untuk memenuhi kebutuhan para pekerja, terutama pertambangan dan pembangunan. Penambangan dan pembangunan yang ambisius, ditambah dengan banjir Sungai Nil, memberikan tekanan pada perekonomian di dinasti ke-13 dan ke-14 dan mempercepat penurunannya. Selama masa resesi, para imigran dari Asia mulai menguasai wilayah delta yang juga dikenal sebagai Hyksos yang memerintah di Mesir.

Baca Juga:

Inilah 25 Anime Epic Sepanjang Masa

Periode Menengah Kedua dan Hyksos

Sekitar 1650 SM, dengan melemahnya kekuatan firaun Timur Tengah, imigran Asia yang tinggal di Avaris berkuasa dan memaksa pemerintah pusat mundur ke Debes. Di sana, firaun diperlakukan sebagai pengikut dan menuntut upeti; Hyksos (“penguasa asing”) meniru gaya pemerintahan Mesir dan menggambarkan dirinya sebagai seorang firaun. Kemudian, elemen Mesir dimasukkan ke dalam budaya Zaman Perunggu abad pertengahan.

Setelah mundur, Raja Thebes melihat situasi tenggelam antara Hyksos di utara dan sekutu Nubian Kush Kingdom of Hyksos di selatan. Setelah hampir 100 tahun mengalami stagnasi, pada tahun 1555 SM, Thebes telah mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk melawan Hyksos. Dalam perang selama 30 tahun, Firaun Seqenenre Tao II dan Kamose mengalahkan Nubia. Pengganti Kamose, Ahmose I, berhasil mengusir Hyksos dari Mesir. Selain itu, pada masa Kerajaan Baru, kekuatan militer menjadi prioritas utama firaun untuk memperluas perbatasan Mesir dan membangun kendali atas Timur Dekat.

Kerajaan Baru

Firaun Kerajaan Baru berhasil membawa kemakmuran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Keamanan perbatasan terjamin dan hubungan diplomatik dengan negara tetangga diperkuat. Kampanye militer yang dilakukan oleh Tuthmosis I dan cucunya Tuthmosis III memperluas pengaruh Firaun ke Suriah dan Nubia, memperkuat loyalitas, dan membuka impor komoditas penting seperti perunggu dan jalur kayu. Firaun kerajaan juga memulai aktivitas konstruksi skala besar untuk membesarkan dewa Amun di Kuil Karnak. Firaun juga membangun monumen untuk merayakan komposisi imajiner dan aslinya. Firaun perempuan Hatshepsut menggunakan propaganda semacam ini untuk melegitimasi pemerintahannya, yang dihukum oleh Punt, kuil kamar mayat yang elegan, obelisk besar dan kuil Karnak. Bukti ekspedisi ke kapel.

Dekat 1350 SM, kala Amenhotep IV naik takhta serta melaksanakan pembaruan radikal serta rancu, kemantapan kerajaan terkini rawan. Ia mengganti namanya jadi Akhenaten. Akhenaten memuja dewa mentari Aten selaku dewa paling tinggi. Setelah itu ia memencet deifikasi dewa- dewa lain. Akhenaten pula memindahkan bunda kota ke kota terkini bernama Akhetaten( saat ini Amarna). Ia tidak hirau dengan hal luar negara serta asik dengan agama serta style berseni barunya. Sehabis kepergiannya, deifikasi Aten dengan kilat dibiarkan, serta firaun selanjutnya, Tutankhamun, Aiyi serta Hollumheb pula melenyapkan rujukan ke Akhenaten.

Ramses II naik takhta pada 1279 SM. Dia membangun lebih banyak kuil, mendirikan patung dan obelisk, dan memiliki lebih banyak anak daripada raja tua mana pun dalam sejarah. Sebagai seorang pemimpin militer yang pemberani, Ramses II memimpin pasukannya dalam Pertempuran Gades melawan orang Het. Setelah berjuang hingga menemui jalan buntu, ia meratifikasi perjanjian damai pertama yang tercatat sekitar tahun 1258 SM.

Kekayaannya membuat Mesir menjadi sasaran serangan, terutama lautan dan rakyat Libya. Tentara Mesir dapat menangkis serangan ini, tetapi Mesir akan kehilangan kendali atas Suriah dan Palestina. Masalah internal seperti korupsi, perampokan hebat dan kerusuhan memperparah dampak ancaman eksternal. Para pendeta tinggi di kuil Amun di Abes mengumpulkan tanah dan kekayaan yang luas, dan pada periode Abad Pertengahan Ketiga, kekuasaan mereka meruntuhkan seluruh negeri.

Periode Menengah Ketiga

Firaun Ramses( Ramses XI) Sehabis kematian Firaun pada 1078 SM, Smendes memahami Mesir utara. Ia menyuruh dari kota Tanis. Pada dikala yang serupa, area selatan dipahami oleh pendeta besar Amun dari Thebes. Mereka cuma memahami julukan Smendes, serta dikala ini masyarakat Libya sudah berdiam di muara sungai barat serta berdiam selaku kepala kaum. Mulai tingkatkan independensi. Pangeran Libya mengutip ganti Muara sungai pada 945 SM oleh Shoshenq I. Setelah itu mereka mendirikan bangsa Bubast yang hendak menyuruh sepanjang 200 tahun. Shoshenq pula mengutip ganti Mesir selatan dengan menaruh keluarganya pada posisi berarti departemen. Sebab timbulnya bangsa saingan di Leontopolis serta bahaya Kush di selatan, daya Libya mulai terkikis. Dekat 727 SM, Raja Piekus( Kush) menyerang utara. Ia sukses memahami Thebes serta Muara sungai.

Di paruh waktu ketiga, martabat Mesir terus merosot. Sekutu asingnya jatuh di bawah pengaruh Asyur, dan pada 700 SM, perang antara kedua negara itu tak terhindarkan. Antara 671 dan 667 SM, orang Asyur mulai menyerang Mesir. Pemerintahan Taharqa Kush dan penggantinya Tanutamun penuh konflik dengan Asyur. Pada akhirnya, orang Asiria mampu mengalahkan Kush dan kembali ke Nubia. Mereka juga merebut Memphis dan menjarah kuil Thebes.

Periode Akhir

Dengan tidak adanya rencana pendudukan permanen, orang Asyur menyerahkan kendali Mesir kepada pengikut Raja Seth yang dikenal sebagai Dinasti ke-26. Pada 653 SM, Raja Palmstic I dari Sais berhasil mengusir Asyur dengan bantuan tentara bayaran Yunani yang merekrut dan membentuk angkatan laut pertama Mesir. Selanjutnya, pengaruh Yunani berkembang pesat. Naukratis adalah kampung halaman orang Yunani di delta.

Di bawah pemerintahan Raja Sais, Mesir mengalami kebangkitan ekonomi dan budaya yang singkat. Sayangnya, pada 525 SM, Persia yang dipimpin oleh Cambyses II mulai menaklukkan Mesir. Mereka berhasil menangkap Firaun Passantik III dalam Pertempuran Farusen. Cambyses II mengambil alih gelar Firaun. Dia memerintah dari kota Susa dan menyerahkan Mesir kepada seorang tentara. Pemberontakan pecah pada abad ke-5 SM, namun tidak sekali pun berhasil mengusir Persia secara permanen.

Dengan tidak adanya rencana pendudukan permanen, orang Asyur menyerahkan kendali Mesir kepada pengikut Raja Seth yang dikenal sebagai Dinasti ke-26. Pada 653 SM, Raja Palmstic I dari Sais berhasil mengusir Asyur dengan bantuan tentara bayaran Yunani yang merekrut dan membentuk angkatan laut pertama Mesir. Selanjutnya, pengaruh Yunani berkembang pesat. Naukratis adalah kampung halaman orang Yunani di delta.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0